Thursday, April 7, 2016

Mengunyah Makanan Anda Lagi Dapat Bantuan Dengan Berat Badan dan Lebih

Mengunyah makanan lebih lama dan lebih teliti memiliki beberapa manfaat. Salah satunya adalah penurunan berat badan potensial. makanan padat, tentu saja, membutuhkan mengunyah.

Dalam sebuah penelitian, peserta dikonsumsi 150 kalori sebelum melayani diri dari makan prasmanan. Orang-orang yang telah diberi camilan pre-meal dari makanan padat makan sekitar 150 kalori lebih sedikit dari prasmanan, dibandingkan dengan kontrol.

Mereka diberi makanan ringan 150 kalori dalam bentuk cair, meskipun, tidak mengurangi ukuran makanan mereka.
Artikel Menarik Lainnya : Resep Aneka Kue Nastar
Makan cepat, mengambil gigitan besar, dan menelan dengan cepat setelah kurang mengunyah adalah perilaku yang cenderung berhubungan dengan makan berlebihan dan berat badan yang lebih tinggi.

makanan keras (brokoli mentah dan sejenisnya) dapat menurunkan ukuran gigitan, sementara makanan lunak (es krim, kue, puding) cenderung meningkatkan ukuran gigitan. makanan keras juga memerlukan lebih banyak mengunyah, memperlambat makan.

Lain studi dibandingkan pizza dikunyah 40 kali dengan 15 kali per gigitan. Mengunyah peserta lagi meninggalkan perasaan kurang lapar, kurang sibuk dengan makanan, dan dengan penurunan keinginan untuk makanan.

Mengunyah 40 kali per gigitan juga meningkat glukosa plasma. Yang pada gilirannya meningkatkan insulin, yang memicu rasa kenyang melalui umpan balik. Jadi lagi mengunyah waktu dapat menurunkan asupan makanan pada makanan tertentu.

Tapi saat mengunyah lagi tidak mengurangi asupan pada waktu makan berikutnya, diberikan 3 jam kemudian.

Tidak mengherankan, lagi mengunyah yang harus diulang setiap kali makan untuk mengurangi asupan kalori berhasil.

Mengunyah Semoga Meningkatkan Dining Kesenangan

Mengunyah adalah bagian besar dari makan sadar, yang meliputi menikmati aroma, mengantisipasi setiap gigitan, dan mengalami setiap gigitan penuh. Lagi mengunyah rilis rasa yang lebih dari makanan, dan kontak lagi dengan selera dapat menyebabkan kepuasan yang lebih besar dengan makanan - serta rasa yang lebih besar kepenuhan dan kenyang.

Semua ini dapat mengurangi jumlah total makanan yang dimakan di makan. Kesenangan dari makanan yang diberikan menurun selama makan. Ini sering disebut sebagai "kenyang cascade," tapi aku belajar itu di jurnal ilmiah sebagai "aliesthesia," penurunan palatabilitas makanan sebagai kelaparan reda.

Tinggal lebih sadar akan perubahan sensasi rasa dengan mengunyah lagi bisa fokus makan pada kualitas bukan pada kuantitas. Itu mungkin terutama berlaku jika dan ketika makan melambat.

Sekali lagi, memilih makanan keras dengan krisis dan tekstur akan memakan waktu lebih lama untuk makan dan dapat berkontribusi untuk meningkatkan kepuasan dengan makanan.

Meningkatkan Waktu Pengolahan Oral Anda (Katakanlah Apa?)

Menyimpan makanan di mulut Anda lagi. Berikut adalah panduan.

• Makanlah saat Anda lapar secara fisik sehingga tubuh Anda benar-benar siap untuk makanan.

• Sertakan banyak lebih keras, makanan renyah, seperti sayuran.

• Ambil gigitan kecil.

• Jangan mengunyah segera. Pegang makanan di mulut Anda untuk beberapa saat sebelum mulai mengunyah.

• Pelan - pelan. Metode yang tampaknya bekerja terbaik adalah untuk mulai makan pada tingkat normal sampai kelaparan awal telah berlalu. Kemudian melambat menjadi sekitar setengah kecepatan.

• Chew lagi! Ini mungkin merupakan hal individu yang mengambil beberapa penjelasan. Ini dia http://blomsterspiser.blogspot.co.id

Ternyata, kita tidak suka mengunyah makanan lebih dari kita harus, dan yang dapat bervariasi dengan makanan yang diberikan. Dalam studi pizza di atas, peneliti mendalilkan bahwa 40 kali per gigitan mengubah karakteristik makanan cukup untuk membuat makanan kurang menarik dan mengurangi nafsu makan. Beberapa makanan dapat benar-benar dikunyah dengan mengunyah lebih sedikit per gigitan.

Mungkin diperlukan untuk mendapatkan digunakan untuk praktek ini makan baru dengan menghitung pada awalnya. Setelah kebiasaan yang ada, bukannya menghitung mengunyah per gigitan, hanya mengunyah sampai tekstur makanan - tidak rasa - tidak lagi mengungkapkan apa makanan. Misalnya, jika Anda dapat membedakan antara tangkai brokoli dan bunga kecil di mulut Anda, Anda perlu menjaga mengunyah.

Apapun alasan Anda untuk mengunyah lebih - pencernaan yang lebih baik, kesehatan yang lebih baik, kesenangan makan besar, peningkatan rasa kenyang, penurunan berat badan - semua dari mereka dapat mulai dengan perubahan ini.